LBM

Lagenda Budak Merah – Bahagian 8


Salam dan selamat sejahtera. Seperti biasa, aku menyediakan sambungan cerita LBM untuk pengunjung-pengunjung setia blog ni. Lupakan perlawanan menentang Arsenal sebelum ini. Menang kalah adat perlawanan dan setiap perlawanan bola sepak tidak boleh dijangka dengan tepat. Sehebat-hebat pasukan seperti Bacelona pun pernah tewas dan pernah seri. Sehebat-hebat pemain seperti Messi pun pernah menghampakan. Jadi tak guna bergaduh sesama sendiri memikirkan sebab semuanya terjadi. Lebih elok kita berbaik-baik dan tunggu sahaja perlawanan seterusnya seperti yang kita buat sebelum ni. Ingat, bola sepak untuk menyatukan. Satu dunia faham apa itu goal, foul dan lain-lain bahasa bola sepak yang menyatukan mereka dengan peminat lain seluruh dunia. Jangan kerana bola sepak kita satu negara bergaduh. Kepada yang terlepas bahagian-bahagian sebelum ini boleh ke pautan di bawah atau klik sahaja LBM di bahagian menu atas.

Steven bermain untuk England pada tahun 2000 (Kredit : holymoly.com)

Lagenda Budak Merah – Bahagian 1
Lagenda Budak Merah – Bahagian 2
Lagenda Budak Merah – Bahagian 3
Lagenda Budak Merah – Bahagian 4
Lagenda Budak Merah – Bahagian 5
Lagenda Budak Merah – Bahagian 6
Lagenda Budak Merah – Bahagian 7

Bermain untuk England merupakan salah satu impian Steven. Sewaktu kecil dia sering berlari di Ironside dengan baju Gazzanya, menggelecek melepasi budak-budak Huyton dan merembat bola antara dua tong sampah. Dia sering membayangkan golnya itu sebagai gol di Piala Dunia. Gol yang membawa trofi itu ke England. Dia sering membayangkan penonton menjerit dan bersorak “Gerrard! Gerrard!” Dia mahu memakai baju England dengan logo 3 ekor Singa di bahagian dadanya. Tetapi kariernya dengan England mempunyai banyak halangan. Dia berusaha dengan keras untuk sampai ketahapnya sekarang.

Halangan yang pertama adalah Lilleshall. Seperti yang aku dah ceritakan sebelum ni, Lilleshall tidak memilih Steven untuk pasukan bawah 15 tahun. Tetapi setahun selepas itu, selepas dia mengerjakan pemain-pemain Lilleshall di Melwood, dia dipanggil untuk skuad bawah 16 tahun. Penampilan sulungnya adalah ketika England menang 4-0 menentang Denmark pada 3 Februari 1996. Dia masuk sebagai pemain gantian. 17 hari selepas itu, dia mendapat tempat dalam pasukan utama menentang Ireland di Lilleshall. Antara pemain yang bermain untuk Ireland ketika itu ialah Richard Dunne yang sekarang berada di Aston Villa dan Steve McPhail yang pernah bermain untuk Leeds. England pula menurunkan pemain seperti Wes Brown dan Michael Ball yang cemerlang di bahagian pertahanan ketika itu. Steven menjaringkan gol pertama England. England menang 2-1 tapi Steven tahu dia tidak bermain dengan baik. McPhail lebih hebat daripadanya ketika itu.Tapi dia berpuas hati kerana England menang dalam perlawanan penuh pertamanya.

Pada tahun 1996 Steven bersorak untuk England di Euro 96 dari rumahnya sahaja di estet Bluebell. Dia bersorak untuk Shearer, Gazza dan Sheringham. Dia mahu berada di sana. Tapi dia baru sahaja masuk 16 tahun. Dia terdesak untuk bermain dengan England. Steven meneruskan latihan bersama England. Dia memanjat tangga umur England dengan stabil. Fizikalnya semakin besar dan teknikalnya semakin berkembang. Sampai waktu untuk France 98. Dia duduk di hadapan televisyen untuk melihat rakannya Michael Owen menakluk dunia. Sebenarnya sebelum Piala Dunia di Perancis itu, nama Michael Owen telah disebut-sebut oleh media sebagai salah seorang yang akan dibawa oleh Glenn Hoddle. Steven bukan sahaja menyokong kerana mereka merupakan sahabat di Liverpool. Tapi bagi Steven, sekiranya Michael boleh bermain dengan pemain England, dia juga boleh melakukannya. Aku masih ingat lagi perlawanan menentang Argentina. Michael buat pemain Argentina macam budak sekolah. Dia berlari dan terus berlari sehingga dia hanya berhadapan dengan penjaga gol. Waktu tu nampak macam Scholes akan menolak masuk bola itu tapi tiada peluang. Michael bersungguh mahu menyudahkan gerakan yang dia mulakan.

Bila tengok balik video ni aku cuba bayangkan perasaan Steven. Bayangkan budak berusia 18 tahun bermain untuk England. Menjaringkan gol dan dipeluk oleh pemain seperti Shearer dan Beckham. Kejayaan Michael ini membuatkan Steven semakin percaya yang dia akan berjaya. Satu nama yang penting dalam perjalanan kariernya dengan England adalah Howard Wilkinson yang merupakan Pengarah teknikal FA waktu itu. Dia selalu memilih Steven untuk pasukan B-18 dan B-21 tahun. Dia jugalah yang menjadikan Steven kapten untuk pasukan B-18. Waktu dia mendengar berita yang Wilkinson akan menjadi pengurus England B-21 dia mula terbayang dirinya mendapat panggilan bermain untuk pasukan itu. Dan dia tidak silap. Pada penghujung musim panas 1999 dia mendapat surat arahan lapor diri untuk tugas England B-21 menentang Luxembourg. Dia yakin Wilkinson mempercayainya kerana dia diletakkan di bahagian tengah. Posisi yang diminatinya. Dia membalas kepercayaan Wilkinson dengan menjaringkan gol pertama pada minit ke-12. England menang 5-0 dalam perlawanan itu!

Semua pemain di England waktu itu tahu yang musim 2000 berakhir dengan Euro dan semua pemain muda yang bercita-cita tinggi ingin mendapat tempat dalam skuad Kevin Keegan. Setiap kali Keegan dalam kotak pengarah di stadium, semua pemain sedar yang mereka perlu melakukan yang terbaik. Steven juga sedar. Keegan memerhatikannya ketika Liverpool menang 2-0 keatas Coventry. Dia juga disana sewaktu England B-21 menentang Denmark. Steven bermain dengan cemerlang pada musim 1999/2000. Dia mendapat gol senior pertamanya menentang Sheffield Wednesday. Dia juga bermain pelbagai posisi musim itu. Bek kanan, bek kiri, sayap kanan dan bahagian tengah. Tiada masalah baginya. Sewaktu liverpool mengalahkan Leeds 3-1 dia menggunakan sepenuh tenaganya menjaga dan menghalang Harry Kewell. Seorang pemain yang licik dan lincah. Aku pasti ramai yang masih ingat Harry walaupun sewaktu dia bermain untuk liverpool dia tidak sehebat dahulu. Seminggu selepas Leeds, Steven mengumpan Titi Camara untuk gol menentang Arsenal di Highbury (Stadium lama Arsenal). Ljungberg hampir menjaringkan gol dalam perlawanan itu tapi Steven berjaya menghalangnya setelah Ljungberg berjaya melepasi Westerveld, penjaga gol Liverpool waktu itu.

Gol Pertama Steven

Hantaran cantik Steven untuk Camara (maaf kualiti teruk, kalau jumpa yang ok bagitahu aku ye)

Seminggu selepas itu ayahnya memanggil. “Pergi dapatkan Steve Heighway dan Gerard Houllier. Ada perkara mereka nak beritahu” Steven cuak. Tertanya-tanya. Dia terus menelefon Steve. “Kevin Keegan mahu awak berlatih bersama England sebelum perlawanan menentang Argentina”. Dia tidak percaya apa yang didengarnya. Berlatih dengan England? Gerard kemudian mengesahkan berita itu. “Tapi ingat Steven, kamu belum dipilih ke dalam skuad England lagi, cuma kamu akan berlatih dengan mereka”. Tidak bagi Steven. Dia rasa dia sudah berada dalam skuad England. Dia akan gunakan peluang ini untuk meyakinkan Keegan untuk memilihnya untuk perlawanan menentang Argentina nanti. England menawarkan untuk mengambil Steven untuk dibawa ke hotel pasukan England di Burnham Beeches tapi dia menolak. Dia sangat gugup. Dia memandu kereta Honda yang dipinjamkan bapanya. Sewaktu memandu dia mula memikirkan yang bukan-bukan. Dia rasa dia tak layak untuk England. Dia mahu pusing balik ke Liverpool. Steve Heighway boleh telefon Keegan untuk minta maaf sebab Steven Gerrard belum sedia untuk England. Tapi dia teruskan perjalanan. Dia perlu mengawal paniknya. “Baiklah, pandu masuk kawasan hotel, jangan langgar kereta mahal, pergi ke kaunter dan kemudian terus ke bilik”. Katanya dalam hati.

Dia berjaya! Dia kini duduk di hujung katilnya. Dia harus melapor diri kepada Keegan di ruang makan. Sekali lagi dia panik. Dia tak rasa dia boleh berjalan masuk ke ruang makan yang penuh dengan heronya sepeti Alan Shearer, Tony Adams dan David Beckham. Macamana seorang budak baru dari Liverpool boleh masuk dan dengan tenang duduk di sebelah David Beckham, nama yang dikenali di seluruh dunia? Dia nekad. Dia menelefon Jamie Redknapp untuk mengambilnya di atas. Jamie dengan senyap dan pantas pergi ke bilik Steven. “Jom. Keegan takkan panggil kalau dia tak rasa kau layak” Steven turun dengan pemain Liverpool yang lain. Robbie (Fowler), Macca (Steve McManaman) dan Michael (Owen). Tanpa mereka Steven pasti tak turun. “Hai Steven. “Selamat Datang ke England!” Ucap Keegan apabila dia melihat Steven. Mereka bersalam dan kemudian dia bangun. “Kamu semua..berhenti makan sekejap”. Dia menuding ke arah Steven. “Ini Steven Gerrard. Budak ini akan berlatih bersama kita. Dia seorang pemain. Jangan main baik dengannya kerana dia sudah pasti takkan main baik dengan kamu”. Muka Steven waktu tu semerah baju Liverpool. Dia dapat rasa semua pemain England sedang memandangnya.

Dia kemudiannya duduk bersama pemain Liverpool yang lain. Dia pernah dengar yang pemain duduk dalam klik mereka sewaktu dalam kem England. Ternyata memang benar. Mereka semua duduk mengikut kelab. Steven kemudiannya diperkenalkan kepada pemain lain oleh rakan-rakan Liverpoolnya. Pertama sekali David Seaman. kemudian Sol Campbell. Aku masih ingat Sol Campbell. Antara pemain pertahanan yang hebat untuk England. Dulu waktu aku main game Football manager atau Championship Manager Sol Campbell merupakan salah satu pemain pertahanan yang boleh halang Ronaldo! Bukan Cristiano…Ronaldo yang sebenar. Meja terakhir yang Steven lawati adalah meja pemain Manchester United. Phil Neville, Paul Scholes, Andy Cole dan David Beckham memandang dan senyum kepadanya. Apa yang terjadi? Dia tak faham. Mereka sepatutnya menjadi musuh untuk pemain dari Liverpool. Di Huyton dia dibesarkan untuk membenci Manchester United. Semua yang berkenaan. Termasuklah pengurus kedai di sana sekali pun. Tapi waktu tu semuanya hilang sewaktu bersalaman dengan pemain-pemain MU. Dia mula berasa seronok di kem England. Seterusnya, LATIHAN bersama England. Tapi sampai sini dulu bahagian kali ni. Tunggu sambungan minggu depan ye😉

Klik untuk ke MPHONLINE

8 thoughts on “Lagenda Budak Merah – Bahagian 8

Tinggalkan komen

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s