LBM

Lagenda Budak Merah – Bahagian 5


Salam dan selamat sejahtera. Harap semua yang masih sudi singgah di blog ini sihat-sihat semuanya. Kita lupakan semua cerita tak seronok Liverpool minggu lepas. Kita ada perlawanan Piala FA pusingan ke-5 menentang Brighton Isnin nanti dan perlawanan akhir Piala Liga di Wembley 26 Februrari nanti. Jadi sementara itu aku nak kongsi kisah Steven Gerrard dan pengalaman awalnya dengan Houllier. Untuk yang terlepas kisah Steven sebelum ini, boleh kunjungi pautan di bawah.

Steven Gerrard dan Gerard Houllier (Sumber : Getty Image)

Lagenda Budak Merah – Bahagian 1
Lagenda Budak Merah – Bahagian 2
Lagenda Budak Merah – Bahagian 3
Lagenda Budak Merah – Bahagian 4

Untuk yang tak tahu atau terlupa, Houllier merupakan pengurus Liverpool dari tahun 1998 sehingga 2004. Pada tahun 1998 dia merupakan jurulatih bersama dengan Roy Evans sebelum mengambilalih sepenuhnya tugas kejurulatihan. Menurut Steven, Houllier merupakan orang yang bertanggungjawab menukarnya dari seorang budak lelaki kepada seorang lelaki dewasa dalam dunia bola sepak. Tapi ada kenyataan Houllier yang tidak berapa tepat tentang Steven. Sewaktu melakukan temuramah untuk majalah FourFourTwo, dia mengatakan dia yang menarik Steven dari akademi ketika tiada siapa yang tahu tentangnya. Steven merasakan ayat itu seolah-olah memberikan semua kredit kepada Houllier sedangkan dia sudah dijaga dari kecil oleh Steve Heighway, Dave Shannon dan Hughie McAuley. Dia juga berkata yang dia telah menyelamatkan Steven dari pasukan simpanan Liverpool dan Steven merasakan itu suatu penghinaan kepada Roy. Roy tahu tentang Steven dan kemampuannya sebelum Houllier sampai pada 1998 lagi.

Temu ramah Houllier bersama FourFourTwo

Steven menghargai semua yang telah dilakukan oleh houllier. Dia memang banyak membantu dan dialah yang memberinya peluang untuk bermain dalam pasukan utama Liverpool. Tapi dia mahu buang segala anggapan yang dia tak akan Berjaya tanpa Houllier. Dia Berjaya dengan usahanya, bantuan semua jurulatih Liverpool terutamanya di akademi dan kasih sayang ibu bapanya. Houllier hanya membuka pintu untuk masuk ke pasukan utama setelah dia “mengetuk pintu itu dengan kuat”(berusaha bersungguh-sungguh). Dia telahpun dikenali sebelum Houllier sampai. Dia merupakan kapten pasukan England B-18 dan Roy telah memberikan dia kontrak 3 tahun bersama Liverpool sebelum Houllier datang.

Suatu hari, Steve Heighway memanggil Steven masuk ke pejabat dan memberitahunya yang Houllier, Sammy Lee, Phil Thompson dan Patrice Bergues akan datang dari Melwood. Tapi pada hari latihan tersebut hanya Sammy dan Patrice yang datang. Mereka berlatih selama 1 jam 45 minit. Steven berusaha keras menunjukkan kemampuannya. Dia mendapatkan semua bola, membuat terjahan paling keras dan merembat paling kuat. Selepas latihan dia diperkenalkan dengan Patrice, orang kanan Houllier. Mereka bersalam. “Awak nampak mantap”. Stevie gembira. Namun dia tahu, dia masih perlu menunjukkan kemampuannya kepada Houllier. Dia mendapat peluang tersebut beberapa minggu selepas itu ketika perlawanan B-19 menentang Manchester United!

Boggo dan greggo turut bermain dalam perlawanan tersebut. Ayahnya juga hadir memberikan sokongan padu. Staf Liverpool yang biasa juga berada disitu dengan Houllier. Steven tidak tahu yang ketika itu Houllier datang untuk melihat Richie Partridge, pemain sayap dari Ireland. Steven menyangkakan Houllier hanya datang untuknya jadi dia menguasai perlawanan itu. Dia bermain dengan sangat aggresif sehingga pengadil memberikan amaran kepadanya. “Sekali lagi dan awak akan dibuang padang!” Mereka seri 1-1 dalam perlawanan itu. Steven menjaringkan gol. Dia berasa bangga. Dia melihat keliling selepas perlawanan namun Houllier telah pergi. Hanya pada Hari Rabu minggu hadapannya Steven terserempak dengan Roy dan Houllier. Roy sedang mengucapkan selamat jalan waktu itu. “Teruskan usaha, awak ada peluang yang baik untuk berjaya” Pesan Roy. “Ya, peluang yang sangat baik” Celah Houllier.

Jangan lupa dari mana kamu datang. Jangan lupa apa yang kami dah buat untuk kamu dan kami masih di sini untuk kamu. Kami tak mahu kamu berubah. Sentiasa rendah diri. Jangan besar kepala. Kamu akan meninggalkan kawan baik kamu di sini, jadi jangan lupa datang berjumpa mereka – Steve Heighway

Dua hari kemudian, pada Hari Jumaat, Stevie dan Wrighty dipanggil ke pejabat. “Phil dan Gerard mahu kamu berdua di Melwood. Mereka mahu letakkan kamu dalam satu program dan berlatih dengan pasukan utama ”. Mereka berpandangan. Teruja. Kemudian Steve memberikan mereka nasihat yang paling berharga. “Jangan lupa dari mana kamu datang. Jangan lupa apa yang kami dah buat untuk kamu dan kami masih di sini untuk kamu. Kami tak mahu kamu berubah. Sentiasa rendah diri. Jangan besar kepala. Kamu akan meninggalkan kawan baik kamu di sini, jadi jangan lupa datang berjumpa mereka.” Setelah dia pulang kerumah bapanya bertanya kepadanya “Ada apa?” kerana ayahnya Nampak sesuatu dari matanya.”Saya di Melwood sekarang!”. Ayahnya sangat bangga. “Di sini semuanya bermula!” Kata ayahnya. “Ingat, kamu belum capai apa-apa. Ingat tempat kamu dimana tapi capai peluang yang ada.

Steven dan kawannya Wrighty sampai sangat awal pada hari pertama mereka. Pintu pagar besi di Melwood telah pun terbuka namun hanya ada beberapa kereta sahaja. Mereka berjalan berhati-hati ke bilik persalinan. Mereka terpaku sebentar di luar…disinilah segala-galanya bermula untuk Steven dan Liverpool.

Apa yang terjadi waktu hari pertama mereka di melwood? Adakah Houllier jurulatih yang bagus? Adakah Stevie setanding dengan semua pemain yang sedia ada? Jangan lupa untuk singgah di sini minggu hadapan untuk sambungan cerita ini. Bahagian ini agak panjang jadi aku pecahkan kepada 2 bahagian. Kalau tak mahu terlepas, boleh langgan RSS, ikut aku di Twitter dan LIKE laman ReddersCreepers di Facebook😉

Senarai semua pengurus Liverpool

16 thoughts on “Lagenda Budak Merah – Bahagian 5

  1. Terima kasih bro…memang harapan aku nak tengok Liverpool top 4 season ni. Tapi dengan 4 pasukan tengah rebut 1 slot…memang kena tunggu sampai habis musim baru tahu siapa yang dapat…huhu~

    • Sama-sama…memang syok baca buku ni…dah banyak kali ulang dah…heheh…nanti saya cuba emelkan penerbit di sana mana tahu mereka boleh buat versi Bahasa melayu kalau ada banyak permintaan😉

Tinggalkan komen

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s